Kecerdasan Emosi dan Spiritual (ESQ) Ari Ginanjar

Oleh: Amirul Bakhri (105112007)

A. Pendahuluan
Dalam Memahami Islam sebagai sebuah ajaran Allah, banyak kalangan intelektual beramai-ramai melakukan penelitian tentang berbagai hal yang berkaitan dengan Islam. Salah satunya yaitu Ari Ginanjar yang mengkaji bagian dari ajaran Islam yakni 1 ihsan, 6 rukun iman, dan 5 rukun Islam yang dia rumuskan dengan “ESQ way 165″. Karya ini merupakan sebuah karya yang sangat menarik karena Ari Ginanjar mengkaji Islam dari segi ihsan, rukun iman dan rukun Islam yang merupakan wilayah aqidah dengan penjelasan yang berisi tentang pemaknaan ihsan, rukun iman dan rukun Islam dalam peningkatan diri manusia menjadi lebih baik. Wilayah aqidah ini biasanya merupakan wilayah yang akan jarang dikaji karena merupakan konsep paling sensitive dalam akidah Islam.
Selain itu, dalam mengkaji ihsan, rukun iman dan rukun Islam ini, Ari Ginanjar tidak hanya merujuk kepada dari prinsip Alquran dan hadis saja, akan tetapi dia juga banyak sekali merujuk kepada tokoh-tokoh yang bukan berasal dari agama Islam untuk menjelaskan ihsan, rukun iman dan rukun Islam dalam upaya menjadikan manusia mencapai kesuksesan dari segi kecerdasan emosi dan kecerdasan spiritual. Di samping itu, dalam menjelaskan tentang persoalan ihsan, rukun iman dan rukun Islam ini, Ari Ginanjar tidak hanya mengkaji sesuai dengan teks, akan tetapi dengan konteks yang dihubungkan dengan kejadian manusia yang terjadi di kehidupan manusia agar menjadi lebih bermanfaat bagi semua orang seperti yang beliau jelaskan dalam bukunya yakni: ketika dia mengkaji tentang iman kepada Allah, dia mengibaratkan dengan prinsip bintang. Dia mengatakan “prinsip seorang bintang adalah memiliki rasa aman intrinsik, kepercayaan diri yang tinggi, integritas yang kuat, bersikap bijaksana, dan memiliki motivasi yang tinggi, semua dilandasi dan dibangun karena iman kepada Allah”.

Di sisi yang lain, apabila karya ESQ Ari Ginanjar ini dilihat secara psikologi, maka merupakan karya yang sangat menarik untuk dikaji. Karena Ari Ginanjar mengkaji bagian Islam yakni ihsan, rukun iman dan rukun Islam ini dengan pendekatan psikologi. Di antaranya yakni ketika Ari Ginanjar mengkaji tentang syahadat, dia mengatakan bahwa “syahadat akan membangun suatu keyakinan dalam berusaha, syahadat akan menciptakan suatu daya dorong dalam upaya mencapai suatu tujuan, syahadat akan membangkitkan suatu keberanian dan optimisme sekaligus menciptakan ketenangan batiniah dalam menjalankan misi hidup”. Dengan demikian, kami akan berusaha mengkaji karya ESQ Ari Ginanjar ini yang menurut kami sangat menarik. Di antara hal-hal yang akan dikaji di antaranya yakni: bagaimana Ari Ginanjar menjelaskan rumusan ihsan, rukun iman dan rukun Islam dalam aspek kecerdasan emosional dan spiritual yang dia rumuskan dengan “ESQ way 165″.
B. Pembahasan
1. Riwayat Singkat Ari Ginanjar
Ary Ginanjar Agustian lahir di Bandung pada tanggal 24 Maret 1965 adalah seorang praktisi sejati yang berkiprah di dunia usaha dan terjun langsung ke persaingan dunia bisnis yang sangat kompetitif dan penuh tantangan. Seorang otodidak yang belajar langsung di lapangan dan dalam ketatnya persaingan dunia usaha. Menerima penghargaan sebagai Agents of Change 2005 versi koran Republika, dan di tahun 2004 ia dinobatkan sebagai salah satu The Most Powerful People and Ideas in Business 2004 oleh majalah SWA. Kemampuannya dalam bidang pelatihan sumber daya manusia telah sangat teruji di berbagai training, di mana ia tampil sebagai trainer utama. Training ESQ telah melahirkan ratusan ribu alumni, dan telah diadakan di hampir seluruh kota di Indonesia, dan di Malaysia, Brunei, Singapura, Eropa, Amerika Serikat, dan Australia.
Pada bulan Maret 2007, Ary Ginanjar juga telah berhasil memperkenalkan ESQ sehingga memukau sejumlah pakar Spiritual Quotient (SQ) dari berbagai negara seperti Amerika Serikat, Australia, Denmark, Belanda, Nepal dan India dalam sebuah pertemuan yang diselenggarakan oleh The Oxford Academy of Total Intelligence di Inggris. Hingga kini, Ary Ginanjar telah mencetak kader sekitar 100 trainer. Kepada para kadernya itu, Ary Ginanjar membina dan menurunkan seluruh ilmunya secara simultan melalui berbagai metoda: coaching, ToT, sistem mentor, CBT (computer based training), dll. Hingga awal 2009, bersama seluruh trainer, Ary Ginanjar telah memberikan training kepada lebih dari 600.000 orang. Pada tanggal 17 Desember 2007, Ary Ginanjar dianugerahi gelar Doctor Honoris Causa di bidang Pendidikan Karakter oleh Universitas Negeri Yogyakarta. Penghargaan ini menjadi indikator bahwa The ESQ way 165 diterima di kalangan akademisi sebagai metoda yang tepat untuk membangun karakter. Pada tahun 28 Oktober 2008, ia mendapat penghargaan dari Menteri Pemuda dan Olah Raga (Menpora) sebagai Pengembang Metoda ESQ dalam Meningkatkan Sumber Daya Manusia Menuju Indonesia Bermartabat. Sedangkan Majalah Biografi Politik menobatkan Ary Ginanjar sebagai Pemimpin Muda Berpengaruh 2008 dan pada akhir 2008, menjadi salah seorang pengurus Pusat Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) untuk periode 2008 – 2011.
Kini, ia adalah Presiden Direktur PT Arga Bangun Bangsa dan Pendiri ESQ Leadership Center, pusat penyelenggara training ESQ. Pernah menjadi pengajar tetap di Politeknik Universitas Udayana, Jimbaran, Bali selama lima tahun. Kuliah di Universitas Udayana, Bali dan di Tafe College, Adelaide, South Australia juga STP Bandung. ESQ adalah sebuah icon, dan Ary Ginanjar telah mengenalkan paradigma baru dalam bidang SDM yang menyinergikan science, sufisme, psikologi dan manajemen dalam satu kesatuan yang terintegrasi dan transendental dalam konsep “ESQ Way 165″.

2. Kecerdasan dalam Pandangan Psikologi
a. Pengertian Psikologi
Psikologi berasal dari perkataan Yunani “psyche” yang artinya jiwa dan “logos” yang artinya ilmu pengetahuan. Secara etimologi, psikologi artinya ilmu yang mempelajari tentang jiwa, baik mengenai macam-macam gejalanya, prosesnya maupun latar belakangnya. Ada juga yang mengartikan bahwa psikologi adalah studi mengenai bentuk-bentuk teramat komplek tentang tingkah laku dan tentang proses-proses seperti belajar, persepsi atau emosi yang terliput dalam organisme. Dengan demikian, psikologi merupakan ilmu yang mengkaji tentang jiwa dengan segala macam gejalanya dan juga tentang proses yang terjadi seperti belajar, persepsi atau emosi dalam suatu organisme.

b. Kecerdasan (intelegensi)
Intelegensi adalah persepsi tentang yang nyata dan a fortiori, persepsi tentang yang nyata itu sendiri. Sesuai kenyataannya, ia adalah pembeda antara yang nyata dan yang tidak nyata. Intelegensi tidak hanya membangkitkan penglihatan tetapi juga kesadaran akan superioritas dalam hubungannya dengan mereka yang tidak tahu bagaimana cara melihat.
Dengan intelegensi, fungsi pikir dapat digunakan dengan cepat dan tepat untuk mengatasi suatu situasi atau untuk mencegah suatu masalah. Dengan kata lain, perkataan intelegensi adalah situasi kecerdasan berpikir, sifat-sifat perbuatan cerdas (intelegensi). Pada umumnya, intelegensi ini dapat dilihat dari kesanggupannya bersikap dan berbuat cepat dengan situasi yang sedang berubah dengan keadaan di luar dirinya yang biasa maupun baru.

3. Kecerdasan Emosional (EQ) dan Spiritual (SQ)
a. Kecerdasan Emosional (EQ)
Dalam bukunya, Ari Ginanjar menjelaskan tentang pengertian kecerdasan emosional (EQ) yang mengutip pendapat Robert K. Cooper Phd. yang mengatakan bahwa kecerdasan emosi “hati mengaktifkan nilai-nilai kita yang paling dalam mengubahnya dari sesuatu yang kita pikirkan menjadi sesuatu yang kita jalani. Hati tahu hal-hal yang tidak atau tidak dapat diketahui pikiran. Hati adalah sumber keberanian dan semangat, integritas dan komitmen. Hati adalah sumber energi dan perasaan mendalam yang menuntut kita belajar, menciptakan kerja sama, memimpin dan melayani”. Ari Ginanjar juga mengatakan bahwa hati nurani akan menjadi pembimbing terhadap apa yang harus ditempuh dan apa yang harus diperbuat. Artinya setiap manusia sebenarnya telah memiliki sebuah radar hati sebagai pembimbingnya.
Di samping itu, untuk memperoleh kecerdasan emosi ini harus melihat kepada aspek hati sebagai radar dalam hidup manusia dalam melangkah di kehidupan. Seperti dipaparkan Ari Ginanjar dalam bukunya yakni kemampuan melihat sesuatu secara jernih dan objektif harus didahului oleh kemampuan mengenali faktor-faktor yang mempengaruhinya itu. Caranya adalah dengan mengembalikan manusia pada fitrah hatinya atau god spot, sehingga manusia akan mampu melihat dengan mata hati, mampu memilih dengan tepat, memprioritaskan yang benar. Karena kecerdasan emosi menurut Ari Ginanjar meliputi unsur suara hati, kesadaran diri, motivasi, etos kerja, keyakinan, integritas, komitmen, konsistensi, presistensi, kejujuran, daya tahan dan keterbukaan.

b. Kecerdasan Spiritual (SQ)
Dalam buku ESQ Ari Ginanjar, dia mengungkapkan beberapa definisi para ahli tentang kecerdasan spiritual di antaranya Danah Zohar dan Ian Marshall. Mereka berdua (Danah Zohar dan Ian Marshall) seperti yang dikutip oleh Ari Ginanjar menyebutkan bahwa kecerdasan spiritual adalah kecerdasan untuk menghadapi persoalan makna atau value yaitu kecerdasan untuk menempatkan perilaku dan hidup kita dalam konteks makna yang lebih luas dan kaya, kecerdasan untuk menilai bahwa tindakan atau jalan hidup seseorang lebih bermakna dibandingkan dengan orang lain.
Walaupun demikian, Ari Ginanjar berbeda definisi tentang kecerdasan spiritual (SQ). Dia mengatakan bahwa di dalam ESQ, kecerdasan spiritual adalah kemampuan untuk memberi makna ibadah terhadap setiap prilaku dan kegiatan melalui langkah-langkah dan pemikiran yang bersifat fitrah menuju manusia seutuhnya dan memiliki pola pemikiran tauhid serta berprinsip hanya karena Allah.
Dengan demikian, kecerdasan spiritual menurut Ari Ginanjar haruslah disandarkan kepada Allah dalam segala aktivitas kehidupan untuk mendapatkan suasana ibadah dalam aktivitas manusia. Inilah yang membedakan pengertian Ari Ginanjar dengan Danah dan Ian yakni adanya unsur ibadah dan penyandaran hanya kepada Allah dalam kehidupan manusia.
4. Rumusan Ari Ginanjar “ESQ way 165″
Dalam buku ESQ, Ari Ginanjar merumuskan ihsan, rukun iman dan rukun Islam dengan “ESQ way 165″. Simbol 165 merupakan jabaran dari 1 ihsan, 6 rukun iman dan 5 rukun Islam. Berikut ini akan kami coba menerangkan bagaimana Ari Ginanjar merumuskan rumusan “ESQ way 165″.

a. Zero Mind Process (ZMP) atau Penjernihan Emosi
Ari Ginanjar ketika menerangkan bagaimana rumusan 1 ihsan, ia menggunakan bahasanya sendiri yakni zero mind process (proses penjernihan emosi). Dalam upaya untuk melakukan penjernihan emosi, Ari Ginanjar mengungkapkan dengan tujuh langkah yang dapat dilakukan untuk menuju sebuah kejernihan emosi yaitu antara lain:
a) Hindari selalu berprasangka buruk, upayakan berprasangka baik terhadap orang.
b) Berprinsiplah selalu kepada Allah yang Maha Abadi.
c) Bebaskan diri dari pengalaman-pengalaman yang membelenggu pikiran, berpikirlah merdeka.
d) Dengarlah suara hati, berpeganglah prinsip karena Allah, berpikirlah melingkar sebelum menentukan kepentingan dan prioritas.
e) Lihatlah semua sudut pandang secara bijaksana berdasarkan suara hati yang bersumber dari asmaul husna.
f) Periksa pikiran anda terlebih dahulu sebelum menilai segala sesuatu, jangan melihat sesuatu karena pikiran anda tetapi lihatlah sesuatu karena apa adanya.
g) Ingatlah bahwa segala ilmu pengetahuan adalah bersumber dari Allah.
Hasil akhir dari zero mind process atau penjernihan emosi adalah seseorang yang telah terbebas dari belenggu prasangka negatif, prinsip-prinsip hidup yang menyesatkan, pengalaman yang mempengaruhi pikiran, egoisme kepentingan dan prioritas, pembanding-pembanding yang subjektif, dan terbebas dari pengaruh belenggu literatur-literatur yang menyesatkan. Pemaknaan ihsan seperti ini jelas berbeda dengan seperti pemaknaan yang telah dikenal sebelumnya. Karena makna ihsan yang dikenal sebelumnya merupakan bentuk ibadah yang kita lakukan sepenuhnya diperhatikan oleh Allah dan Allah akan selalu mengawasi kita di manapun kita berada. Rumusan Ari Ginanjar tentang ihsan ini merupakan rumusan prinsip dari makna ihsan dihubungkan dengan realita kehidupan masyarakat yang ada.

b. 6 Asas Pembangunan Mental
Langkah selanjutnya untuk menjadi seorang yang paripurna atau sempurna melalui ESQ menurut Ari Ginanjar adalah dengan melakukan 6 asas pembangunan mental. 6 asas ini merupakan pemaknaan dari 6 rukun iman yang merupakan bagian dari ajaran Islam. 6 asas pembangunan mental tersebut antara lain:

i. Prinsip Bintang (Iman Kepada Allah)
Asas yang pertama ini merupakan penjabaran dari makna iman kepada Allah dalam rukun iman. Menurut Ari Ginanjar, prinsip seorang bintang adalah memiliki rasa aman intrinsik, kepercayaan diri yang tinggi, integritas yang kuat, bersikap bijaksana, dan memiliki motivasi yang tinggi, semua dilandasi dan dibangun karena iman kepada Allah. Penjelasan ini merupakan didasarkan kepada prinsip makna iman kepada Allah dengan dihubungkan dengan realita yang ada sehingga makna iman kepada Allah menjadi hidup dalam kehidupan manusia.

ii. Prinsip Malaikat (Iman Kepada Malaikat)
Asas yang kedua ini merupakan penjabaran dari makna iman kepada malaikat dalam rukun iman. Menurut Ari Ginanjar, orang yang berprinsip seperti malaikat akan menghasil orang yang sebagai berikut yakni seseorang yang memiliki tingkat loyalitas tinggi, komitmen yang kuat, memiliki kebiasaan untuk mengawali dan memberi, suka menolong dan memiliki sikap saling percaya. Dengan demikian, Ari Ginanjar menyatakan bahwa untuk menjadi seorang seperti malaikat, maka dia harus bisa mempraktekkan kebaikan dan ciri-ciri yang malaikat punya di dalam kehidupan sehingga orang tersebut akan menjadi manusia yang paripurna.

iii. Prinsip Kepemimpinan (Iman Kepada Rasul Allah)
Asas yang ketiga ini merupakan makna penjabaran dari iman kepada rasul atau utusan Allah dalam rukun iman. Pemimpin sejati menurut Ari Ginanjar adalah seorang yang selalu mencintai dan memberi perhatian kepada orang lain sehingga ia dicintai. Memiliki integritas yang kuat sehingga ia dipercaya oleh pengikutnya. Selalu membimbing dan mempelajari pengikutnya. Memiliki kepribadian yang kuat dan konsisten. Memimpin berdasarkan atas suara hati yang fitrah. Dengan meneladani sifat-sifat dari rasul, maka akan membuat kita memiliki prinsip kepemimpinan yang menentramkan masyarakat.

iv. Prinsip Pembelajaran (Iman Kepada Kitab Allah)
Asas yang keempat ini merupakan makna penjabaran dari iman kepada kitab-kitab Allah dalam rukun iman. Menurut Ari Ginanjar, hasil dari proses pembelajaran antara lain:
• Memiliki kebiasaan membaca buku dan situasi dengan cermat.
• Selalu berpikir kritis dan mendalam.
• Selalu mengevaluasi pemikirannya kembali.
• Bersikap terbuka untuk mengadakan penyempurnaan.
• Memiliki pedoman yang kuat dalam belajar yaitu berpegang hanya kepada Allah.
Hasil dari proses pembelajaran di atas merupakan sebuah pemikiran yang sesuai dengan konteks yang harus dilakukan oleh semua orang dalam mempraktekkan iman kepada kitab-kitab Allah, sehingga kitab-kitab Allah menjadi lebih membumi di dalam kehidupan manusia.

v. Prinsip Visi ke Depan (Iman Kepada Hari Akhir)
Asas yang kelima ini merupakan makna penjabaran dari iman kepada hari akhir (kiamat) dalam rukun iman. Hasil dari prinsip masa depan menurut Ari Ginanjar yakni selalu berorientasi kepada tujuan akhir dalam setiap langkah yang dibuat, melakukan setiap langkah secara optimal dan sungguh-sungguh, memiliki kendali diri dan sosial karena telah memiliki kesadaran akan adanya hari kemudian, memiliki kepastian akan masa depan dan memiliki ketenangan batiniah yang tinggi yang tercipta oleh keyakinannya akan adanya hari pembalasan.
Dengan kesadaran visi akan hari akhir tersebut, akan mendorong manusia terus berbuat dan berjuang dengan sebaik-baiknya di muka bumi hingga akhir hayat tanpa perlu diri merasa berhenti.

vi. Prinsip Keteraturan (Iman Kepada Qadha dan Qadar)
Asas yang keenam ini merupakan penjabaran dari iman kepada qadha dan qadar dalam rukun iman. Menurut Ari Ginanjar, hasil dari prinsip keteraturan akan memiliki kesadaran, ketenangan dan keyakinan dalam berusaha karena pengetahuan akan kepastian hukum alam dan hukum sosial, memahami akan arti penting sebuah proses yang harus dilalui, selalu berorientasi kepada pembentukan sistem dan selalu berupaya menjaga sistem yang telah dibentuk. Inilah yang akan didapat oleh orang yang menjalankan prinsip keteraturan, sehingga hidupnya menjadi lebih bermakna karena sadar bahwa hidup ini sudah ada keteraturannya dari Allah.

c. 5 Prinsip Ketangguhan
Setelah melakukan 6 asas pembentukan mental, langkah selanjutnya untuk menjadi manusia yang paripurna menurut ESQ Ari Ginanjar yakni dengan melakukan 5 prinsip ketangguhan. 5 Prinsip Ketangguhan ini merupakan penjabaran makna dari 5 rukun Iman yang ada dalam ajaran Islam. Ari Ginanjar membagi 5 prinsip ketangguhan ini menjadi dua bagian yakni 3 prinsip ketangguhan pribadi dan 2 prinsip ketangguhan sosial.

a) 3 Prinsip Ketangguhan Pribadi
Menurut Ari Ginanjar, ketengguhan pribadi adalah seseorang yang telah memiliki prinsip 6 asas pembentukan mental. Kemudian untuk menjadi pribadi yang sukses, ditambah dengan 3 langkah sukses yaitu:

i. Prinsip Penetapan Misi (Syahadat)
Prinsip ketangguhan pribadi yang pertama ini merupakan penjabaran makna dari syahadat dalam rukun Islam. Menurut Ari Ginanjar, penetapan misi melalui syahadat akan menciptakan suatu dorongan kekuatan untuk mencapai keberhasilan. Hasil dari penetapan misi ini menurut Ari Ginanjar antara lain bahwa syahadat akan membangun suatu keyakinan dalam berusaha, syahadat akan menciptakan suatu daya dorong dalam upaya mencapai suatu tujuan, syahadat akan membangkitkan suatu keberanian dan optimisme sekaligus menciptakan ketenangan batiniah dalam menjalankan misi hidup.

ii. Prinsip Pembangunan Karakter (Shalat)
Prinsip pembangunan karakter merupakan makna penjabaran dari rukun Islam yang kedua yakni shalat. Menurut Ari Ginanjar, shalat sebagai tempat untuk menyeimbangkan dan menyelaraskan pikiran, dan pelaksanaan shalat juga suatu mekanisme yang bisa menambah energi baru yang terakumulasi sehingga menjadi suatu kumpulan dorongan dahsyat untuk segera berkarya dan mengaplikasikan pemikirannya ke dalam alam realita.
Menurut Ari Ginanjar, hasil dari pembangunan karakter: shalat adalah suatu metode relaksasi untuk menjaga kesadaran diri agar tetap memiliki cara berpikir fitrah, shalat adalah suatu langkah untuk membangun kekuatan afirmasi, shalat adalah sebuah metode yang dapat meningkatkan kecerdasan emosi dan spiritual secara terus menerus, shalat adalah suatu teknik pembentukan pengalaman yang membangun suatu paradigma positif, dan shalat adalah suatu cara untuk terus mengasah dan mempertajam kecerdasan emosi dan spiritual yang diperoleh dari rukun iman.

iii. Prinsip Pengendalian Diri (Puasa)
Prinsip yang ketiga ini dari ketangguhan pribadi yakni prinsip pengendalian diri merupakan penjabaran makna dari rukun Islam ketiga yakni shalat. Menurut Ari Ginanjar, puasa adalah kemampuan menahan dan mengendalikan diri untuk tidak hanya berkeinginan menjadi seorang pemimpin dengan mengatasnamakan orang lain untuk tujuan pribadi serta keuntungan tertentu. Akan tetapi menyadari bahwa pemimpin adalah salah satu tugas yang maha berat untuk membawa umat ke arah kebahagiaan dengan hati nurani.
Ari Ginanjar mengungkapkan, bahwa hasil pengendalian diri: puasa adalah suatu metodepelatian untuk pengendalian diri, puasa bertujuan untuk meraih kemerdekaan sejati dan pembebasan belenggu nafsu yang tisak terkendali, puasa yang baik akan memelihara aset kita yang paling berharga yakni fitrah diri, tujuan puasa lainnya untuk mengendalikan suasana hati, juga pelatihan untuk mengendalikan suasana hati, juga pelatihan untuk menjaga prinsip-prinsip yang telah dianut berdasarkan rukun iman.

b) 2 Prinsip Ketangguhan Sosial
Setelah Ari Ginanjar membahas 3 prinsip ketangguhan pribadi, dia menjelaskan bahwa untuk menjadi manusia sempurna secara kecerdasan emosi dan spiritual juga membutuhkan kepada sosial. Oleh karena itu, untuk melengkapi ketangguhan diri perlu adanya ketangguhan sosial. Maka dari itu, Ari Ginanjar membagi 2 prinsip ketangguhan sosial yang merupakan penjabaran dari prinsip zakat dan haji di dalam rukun Islam.

i. Prinsip Stategi Kolaborasi (Zakat)
Strategi kolaborasi merupakan penjabaran dari rukun Islam keempat yakni zakat. Menurut Ari Ginanjar, zakat adalah suatu upaya untuk memanggil dan mengangkat ke permukaan suara hati untuk menjadi dermawan dan untuk memberi rezeki kepada orang lain. Selanjutnya Ari Ginanjar berpendapat bahwa pada prinsipnya, zakat bukan hanya sebatas memberi 2,5 % dari penghasilan bersih yang kita miliki. Akan tetapi, prinsip zakat dalam arti luas seperti memberi penghargaan dan perhatian kepada orang lain, menepati janji yang sudah anda berikan, bersikap toleran, mau mendengar orang lain, bersikap empati, menunjukkan integritas, menunjukkan sikap rahman dan rahim kepada orang lain.

ii. Prinsip Aplikasi Total (Haji)
Prinsip ini merupakan penjabaran dari rukun Islam kelima yakni haji. Menurut Ari Ginanjar, haji adalah suatu wujud kesalarasan antara idealisme dan praktek, keselarasan antara iman dan Islam. Haji adalah suatu transformasi prinsip dan langkah secara total (thawaf), konsistensi dan persistensi perjuangan (sa`i), evaluasi dari prinsip dan langkah yang telah dibuat dan visualisasi masa depan melalui prinsip berpikir dan cara melangkah yang fitrah (wukuf). Haji juga merupakan suatu pelatihan sinergi dalam skala tertinggi dan haji adalah persiapan fisik secara mental dalam menghadapi berbagai tantangan masa depan (lontar jumrah).
C. Kesimpulan
Dalam membahas ihsan, rukun iman dan rukun Islam, Ari Ginanjar membahasnya dengan berbeda dan merefleksikan bagaimana ketiga hal tersebut dapat diterapkan di kehidupan manusia sehingga manusia menjadi manusia yang memiliki kecerdasan, tidak hanya IQ (kecerdasan intelektual) akan tetapi memiliki kecerdasan emosi (EQ) dan kecerdasan spiritual (SQ) sehingga menjadi manusia yang sempurna yang dapat mengambil keputusan dalam hidupnya sesuai dengan kehendak Tuhan, kehendak manusia, dan kehendak alam.

D. Daftar Pustaka
Ginanjar, Ari. Rahasia Sukses Membngun Kecerdasan Emosi dan Spiritual ESQ. Cet. 33. Jakarta: Arga. Maret 2007.
Hebb, Donald Olding. Psikologi, terj. Andi Mapputre. Cet. 1. Surabaya: Usaha Nasional. t.th.
Http: id.wikipedia.org/wiki/Ary_Ginanjar_Agustian, di akses pada hari sabtu tanggal 25 September 2010.
Http://ogmalinzero165.blogspot.com/2009/05/sang-maestro-dr-hc-ary ginanjar.html, di akses pada hari sabtu tanggal 25 September 2010.
Umar, Abu Ahmadi dan M. Psikologi Umum. Surabaya: Bina Ilmu. 1982.
Schuon, Frithjof. Hakekat Manusia, terj. Ahmad Norma Permata. Cet. 1. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. November 1997.

5 thoughts on “Kecerdasan Emosi dan Spiritual (ESQ) Ari Ginanjar

  1. hmmm,,thanks y buat materinya,,so ini amat sngt bermanfaat buat saya,,sekali lagi thanks y,,smoga allah swt membalas segala kebaikan anda,,amin

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s